Osaka House Living Museum, Hep Five Ferris Wheel, Namba Skybuilding, Makan Pizza Ikan Teri.

Next gue seharian jalan ngabisin free yang bisa gue dapetin dari pake “Osaka amazing Pass”..

Pertama gue jalan ke House Living Museum, gue recommended bgt sama ni tempat, why? hanya disini lo bisa sewa kimono yang murah dengan lo bisa foto di background yang kaya perumahan jaman dulu..

House living Museum ini terletak di tengah kota Osaka and gampang banget buat di temuin, tempatnya adem (dalem gedung)..disini adalah museum perumahan jaman dulunya Jepang, jadi ada satu ruangan gede bgt yang di design mirip perkampungan jaman dulunya Jepang, ada rumahnya tradisional mainannya, dll

disini lo juga bisa nikmatin suasana day and night, lucu bgt kreatif bgt..

dan disini juga ada penyewaan kimono yang menurut gue palung murah dari yang lain, gilee biasanya gue liat penyewaan kimono itu paling minim adalah 1000 yen, kalo disini lo cuma bayar 500 yen doang…FYI karena murah dan bagus tempatnya jd kalo lo rada siang kesini yaaaa siap siap aja antreeee..satu orang di bolehin make tuh kimono 30 menit dan queue itu kimono rent bisa lo liat di pintu deket locker ganti bajunya πŸ™‚

And How to get here?Pertama lo cari jalan menuju station “Tenjinbashisuji 6-Chome” dari situ keluarlah melalui exit 3..nanti lo keluar kaya di dalem gedung itu, masuk aja ke gedungnya. kalo enggak ada orang lo ke lift aja, tapi biasanya udah ada ibu ibu yang akan nuntun lo buat ke lobby, FYI mereka beneran helpfull bgt, mungkin karena gue kesana pas bgt bukan musim liburan ya jadi satu orang bisa dilayanin sama 3 orang hahaha *Lebay* but thats true..

di dalem sini lo enggak boleh bawa tas tasan and makanan2, jadi lo titip di locker yang telah tersedia, nah ini locker lo bisa pake dengan deposit 100 yen aja, dan itu bisa lo ambil lagi pas lo keluar so dont worry,,, safety?YES OFC you in Japan..

Next gue ke Hep Five, apa itu Hep Five? Hep Five adalah Ferris well yang ada di Osaka, ini bukan satu satunya Ferris well yang ada di Osaka ya guys, ada lagi yang lebih gedenya di Osaka, bedanya sama yang ini, Hep Fivenya berada di dalem Mall. Kenapa gue pilih disini? karena ini paling deket sama tempat gue berada yaitu Stasiun Umeda.

How to Get There?go to Stasiun Umeda, trus Search di Maps “Hep Mall”, dari stasiun Umeda itu cuma jalan kaki enggak sampe 5 menit, paling 5 menit lewatnya karena lo bakalan lewatin lampu merah pejalan kaki gitu 2 kali. Kalo gue setelah turun di Stasiun Umeda, gue keluar melalui Exit yang ke Gedung Hankyu Umeda, yang kalo di maps “hankyu Umeda Main Store”, Hankyu Mall ini gede, jd usahain beneran pilih yg terdekat dengan Hep Mall.

Umeda-Hep Five

IMG_8345
Hankyu Main Store

Sampai di Hep Mall di lobbynya udah ada booth si Hep Five Ferris Wheel, lo tanya aja di lantai berapanya, nanti lo tinggal naik lift yang enggak jauh dari si Boothnya itu, keluar lift lo langsung di suguhi sama tempat naiknya si Hep Five ini, ntar ada mba mba yang nanya lo mau beli tiket atau lo punya kartu pass atau enggak?. in my Case, lagi lagi pake si Jimat Amazing Osaka Pass, gue bisa dapet gretongan naik ini Hep Five, kalo bayar harganya adalah 500 Yen atau setara dengan 50.000 Rupiah πŸ™‚

satu putaran itu lumayan lama guys, and jangan merasa bosan karena disini lo bisa colokin hape lo ke speaker yang ada di setiap roomnya (?), jd lo bisa denger lagu, atau tausiah di dalemnya πŸ™‚

Next itu udah lumayan malem waktu itu, tapi masih sayang karena ada satu tempat lagi yang belum ke jajah /? namanya Umeda Skybuilding.

so abis muter pake si Hep Five gue ke Umeda Skybuilding. How to Get There? Lo jalan dari staiun Umeda ke Mallnya Statiun Tokyo lalu lo keluar menuju Mall Grand Front Osaka, Exitnya itu ada taman besar gitu, lo cross tuh taman nanti jalan kekanan, sampe ketemu lampu mrah, kalo udah nyebrang lampu merah lo nyebrang lagi ke arah kiri yang ada tangga untuk lewat undergrondnya pejalan kaki.

Rekayasa (?) jalannya by Maps.

Umeda-Sky

UnderGround.png

Abis keluar dari underground lo tinggal lurus aja sampe ketemu gedung disebelah kanan lo (depannya ada taman biasanya kalo lagi ada festival suka ada panggungnya). di samping taman itu udah gedungnya si umeda skybuilding, lo tinggal masuk aja.kalo lo mau naik sampe puncaknya lo tinggal ke lobbynya, lobbynya ada di jembatan yang keliatan jelas kalo naik eskalatornya, abis lewatin jembatan ntar kalian akan di pandu untuk naik lift ke atasnya (antrinya rapih sekali loh) begitu sampai di atas kalian naik lagi eskalator panjang yang cross dari sisi satunya..setelah itu baru deh kalian ada di bagian Lobby, untuk sampe ke puncaknya lagi kalian harus bayar 1000 Yen atau pake Si jimat Osaka Amzing Pass kalo mau Free πŸ™‚

di lobbynya ada tempat makan guys, kalian bisa duduk disisi jendelannya sambil liat indahnya kota Osaka (Relatif Murah).

In my case gue naik ke atas sesusah makan, gue enggak kepikiran di lobby itu ada cafe buat makan, jadilah gue ke basementnya ni gedung, disini ada tempat makan unik bgt, ada beberapa restaurant yang didesign macem di wilayah kampung atau traditional gitu, banyak bgt tokonya (Rata rata Sushi and Ramen), karena gue anti bgt sama makanan begituan so gue choose makanan ala ala Eropa macem spagetti dan Pizza.

Dan Jeng Jeng makannya enggak terlalu enak dan harganya mahal bgt :/

gue makan bedua yang isinya cuma Pizza ikan asin Small, Salad, and minum itu sampe 7000Yen lebih dan gue kasih rate 7.5/10 ummmm jadi ini resto pake keju yang gee bgt, biasanya kalo makan spagettinya mereka bakalan taruh spagetti kalian yang masih panas di keju super besar itu untuk melelehkan tuh keju itu..keren sih tapi baru masuk tuh resto bau kejunya pekat bgt :/

abis gue makan trus agak regret gitu di lobby umedanya ada cafe yang pas liat harganya relatif murah dan itu makanan style gue bgt :/

Airasia review KUL-MEL, Nyangkut Declaration gara gara Ikan Teri @Melbourne Airport.

So, this is the review Airasia KUL-MEL D7 212 by Me πŸ™‚

image1
D7 212 KUL-MEL

Jadi pesawat gue depart jam 10.30 waktu malaysia bagian mana saya kurah faham. karena saya udah mengelilingi KLIA2 dari kemarenannya jadilah saya hanya duduk2 dan saat itu saya membutuh kan charger hape eh colokan maksudnya karena di video call mulu sama emak /? (maklum jalan sendirian takut nyasar /?) entah kenapa itu colokan penuh di mana mana ada sekalinya kosong barengan sama orang gitu (dia bawa colokan yg banyak) gue pun urung untuk join (terkendala bahasa karena masih pagi males mikir, dan enggak seru ajah),

sampai akhirnya saya memutuskan untuk masuk aja udah ke gate karena hopeless mati mati dah ni hape, eh ternyata abis pemeriksaan terakhir ke Gatenya ada colokan nganggur;; Hamdo’Allah..

disitu saya nge cas hape sampe jam 09.30 mikir pasti baru masuk pesawat jam 10.an, eh ternyata sekitar jam 9.40, orang2 di Gate saya udah mulai ngantri, pertama saya enggak percaya /? saya dengan santainya (sambil menahan pipis) mendekati gate saya dan ternyata bener itu rombongan saya yang disuruh masuk pesawat (Amajing)..

image2
Queue buat masuk ke Pesawat

saya kabur ke toilet dan mulai mengantri untuk masuk, FYI berbeda dari pesawat yang saya biasa naikin dari KLIA (yg cuma ke Jakarta saja)..

nah khusus penerbangan dengan code D7 di KLIA2 ini pemeriksaannya tidak hanya lihat kertas boarding pas saja tapi lodisuruh juga kasih liat paspor lo, enggak menutup kemungkinan juga orang yang meriksa paspor lo bakalan nanya nanya masalah perjalanan lo ini guys..

Masuk di pesawat, gue Alhamdulillah dapet yang quite zone (karena waktu mesen pake no seat trus random seatnya sampe ke paling belakang dan di tengah2 itu bukan spot ane banget;;) seat plan airasia yang dari quite zone hingga seat regular itu normalnya 3-3-3 kalo yg paling belakang mungkin ada yang 2-3-2 (quite zone all 3-3-3) in my case, gue duduk deket jendela di barisan sebelah kiri..

karena masuknya jam 09.40.an jadi lama lah yaa nungu di dalem pesawat sampe waktu keberangkatan yaitu 10.30. Ketika mulai penuh pesawatnya, barulah mulai berisik dari si cabin kru pake speaker yang ada di dalem pesawat, bilingual dengan bahasa melayu dan bahasa inggris..

Overall dari cabin semuanya bersih dan normal aja kok untuk budget Airlines ya guys..

enggak lama setelah depart dari KLIA2 mulailah para pramugari dan pramugara membagikan makanan sesuai pesanan dan ada juga yang mesan saat di atas juga /?, saya saat itu agak sedikit mengantuk dan juga belum lapar jadi sengaja abis di kasih makanannya enggak langsung makan (sombong), dsitu saya sempatkan tidurΒ  hingga setelah terbangun orang orang yang sudah makan mulai merapikan kembali mejanya, pramugaripun mulai berkeliling untuk mengambil sampah2.

setelah mungkin 1 jam perjalanan quite zone dan flatbed zone di matikan lampunya mungkin untuk agak yang beristirahat lebih nyaman (namun saya disitu lagi laper /?), jadi ketika lampu dimatikan semua jendela tiba tiba di tutup (bukan otamtis tapi orang2 yang disamping jendela dengan otomatis tutup jendelanya, jadi gelap gulita buka sedikit jendelanya aja keliatan bgt, akhirnya saya makan gelap gelapan makannya, cedih;;

jadi saran saya begitu dikasih makan kalo mau makan yang terang mending langsung dimakan, program mati lampu itu setelah sesi makan makan lol

gue baru pertama kali naik pesawat yang lamanya minta ampun begini (apa lagi ke amerika yaa) mau ngapain aja bingung , nonton drama korea udah, main hape udah akhirnya membuka obrolan sama orang sebelah, Orang sebelah gue ini berasal dari China, yang satu baru pertama kali ke aussie yang satunya emang tinggal disana,mereka seneng bisa ngomong sama gue yang kata mereka gue pinter bahasa inggrisnya (padahal gue lagi nahan deg degan takut di tanyain pas di immigrasi), gue banyak di kasih tau tentang china dan membuat gue jadi pegen testing ke china. even mereka ajak gue buat naik skybus bareng buat sampe ke Melbourne City, soo sweet…tapi gue menolaknya gara2 Alhamdulillah kakak saya dengan senanghati menjemput walau bayar parikrnya sampe 2 juta lebih untuk satu jam pertama katanya;; (Another reason i bought her stroller hahaha)

“Hope to See you again Lexi and yang cowo lupa namanya lol”,

image8
Snack China Manis dan enak, katanya terkenal bgt disana πŸ™‚
image7
Mulai Masuk Aussie land
image6
Aurora?

7 jam berlalu sampailah di Melbourne, seneng dan agak enggak percaya sampe juga gue di negara lain yg jauhan dikit, dari turun pesawat sampe ke imigrasi jalannya enggak begitu jauh, jadi ketika gue bertiga udah mulai ngobrol, terpisahlah gue karena mau pipis; jadilah gue ke imigrasi sendirian.

image12
Tulamarine Airport

FYI, jadi begitu gue keluar dari toilet gue jalan ke arah immigrasi dan Masya Allah, kaget gue liat antrian kaya mau antri sembako, banyak banget orangnya.

jadi banyak jalur jalur dengan tulisan E-Pasport, Foreigner, dan Jalur delegasian gitu.

FYI, kalau kalian udah pake e-paspor kalian bisa antri di jalur E-paspor.. lo bisa milih deh mau lewat yang mana, ujung ujungnya juga tetep harus tatatp tatapan mata dengan orang immigrasi sih, cuma waktu gue antri itu, jalur E-paspor sepi, mungkin orang banyak mikir hanya untuk E-paspor orang Aussie doang kali ya..

image10
Long Queue to Immigration 😦
image11
Still Queue 😦

Setelah sampai dengan orang immigrasinya, kalian diwajibkan mengumpulkan 2 kertas, yang pertama mengenai diri anda dan yang lainnya mengenai barang bawaan..

In my case, gue disuruh bawa ikan teri buat si kk (ikan teri bersambal manis buatan mommy), dan di kertas Declare barang bawaan salah satu barang yang enggak boleh lo bawa adalah “Ikan” dan hewan lainnya..

Sebelumnya juga kk gue yang lain yang tinggal di luar negeri dengan 100% yakin mengharuskan gue untuk jujur, Toh gue enggak bawa makanan racun, kalo mereka mau coba juga silahkan, so?gue memutuskan untuk mencentang kolom kalau gue bawa barang terlarang menurutnya 😦

Abis di immigration dia cuma butuh kertas tentang diri gue, enggak menutup kemungkinan lo ditanya tentang diri lo dan mau ngapain lo kesana.

Done lanjut ke tempat pengambilan bagasi, karena antrian panjang immigrasi membuat koper gue mungkin udah ngiter di belt lebih dari 100x *lebay, so gue tinggal ambil tuh bagasi koper dan juga bagasi si stroler yang berada enggak jauh dari si belt ini..

mulailah declare barang gue yang tidak memenuhi standarisasinya, gue disuruh melewati jalur yang berbeda dengan yang lain, namun, ketika gue masuk ke ruangan tiu penjaganya hanya nanya apa yang gue bawa, ketika gue bilang “Cooked Salt Fish” trus dia bilang “Ok mam, go straight and find way out” woooow jadi sama sekali enggak dibuka tuh koper dan gue lolos WOHOOOOO..

 

Menginap dengan Airbnb di Kuala Lumpur

 

Nonton Bioskop di Kuala Lumpur & Trip to “Putrajaya”

Hellooooo~

now i mau ceritain pengalaman nonton bioskop di negeri sebelah *lol

jadi waktu itu gue bersama nyokap dan bokap mau ke putrajaya malem malem karena acara yang mau gue datengin adanya malem jadi nyokap memutuskan untuk “nonton aja yuks?” , pas ke mall dan liat ada film bagus (film indonesia juga) maka,jadilah gue nonton, waktu itu ada film Indonesia yang hits juga di Malaysia namanya “Stupid Boss”, ternyata mainnya banyak di Malaysia , tapi yg main ada BCL sama Reza itu~

akhirnya kita nonton, waktu itu pas lagi jalan jalan di mall “Berjaya Times Square”..

Berjaya mall ini menurut gue mall yang gede, kegedean menurut gue, why? ini mall mungkin lantainya bisa sampe 15 lantai lol

Mall ini ada Theme parknya di dalemnya, mecem trans mall tapi ini them parknya rada besar, dari tempat penjualan tiket biskopnya kita bisa tuh denger oranng orang teriak gara gara naik roller coasternya..

mau tau lebih lengkapnya bisa buka link dibawah ini,,

Theme Park di Berjaya Times Square malaysia

Jadi alasan kenapa pilih nonton disini juga karena bisokop yang rada murah itu disini hehehe gue waktu itu nonton dihari minggu cuma 15 RM itu sekitar 50Ribuan yaa~ kalo di KLCC bisa seratus ribu gitu kalo enggak salah, (pengiritan, jadi cari yang murah lol)

how to beli tiketnya? basicnya sih sama ya guys beli tiket, pilih kursi, bayar trus masuk ke ruangannya..yang menurut gue berbeda adalah, setelah gue beli tiket biasanya disini itu kan bisa nunggu paling enggak di dalam bioskopnya, nah kalo ini enggak boleh, why?Jadi film gue itu mulai pukul 3.35PM nah abis beli bokap langsung bilang “Nunggu aja di dalem” akhirnya gue masuk ke dalem bioskopnya (Bukan Studio nontonnya yaa, di ruangan bioskopnya doang) pas mau masuk ada mas mas nanya tiket guee, akhirnya gue kasih lah tuh tiket ehhh dia bilang enggak boleh masuk karena film gue masih lama mulainya, gue bales aja “iya mas, saya mau nunggu di dalem aja, dan dia tetep enggak ngebolehin katanya minimal 15 menit sebelum mulai baru boleh masuk eaaaa

ya udin nunggu deh, dan mulai masuk ke dalem studionya, ternyata gue tau laesan si mas mas itu melarang gue, jadi di dalem ituu enggak ada yang jaga jadi lo bisa bebas masuk..

nah yang bikin gue kaget lagi adalah ketika gue udah beli tempat duduk yang di tengah eh pas gue duduk gue berasa nonton di paling depan,, jadi gue kudu dongak bgt palanya._.

S__20881425.jpg

Photo by me (Tiket Nonton Bioskop)

Setelah nonton,kita melanjutkan perjalanan ke “Putra Jaya”,,

apa sih Putra Jaya? putra jaya adalah satu wilayah yang didalamnya terdapat semua government office mulai dari gedungnya PM Malaysia sampe segala macem kementrian ada disitu,,kenapa gue mau ke Putra jaya?jadi ceritanya malem malem bokap gue nonton berita malaysia dan ada pameran (Macem PRJ tapi dominan ke tanaman) yang baru aja di buka di Putra Jaya..How to go there? yang gue tau untuk menuju ketempat itu adalah dengan KLIA Transit, trus naik bus untuk ke tempat yang gue inginkan…

gue pernah baca salah satu artikel yang katanya disana itu ada bus (layaknya normal bus di KL) jd gue no worried, dari berjaya square itu agak jauh untuk mencapai KLIA Transit, dan belum lagi ntar pusing cari busnya, akhirnya gue memutuskan untuk naik uber aja, dari Berjaya Times Square ke Putra jaya adalah 40RM atau 130ribuan..why mahal?jadi putra jaya ini kaya jakarta-cibitung jauh~~ (sampe si supirnya bilang “saya baru pertama loh anterin penumpang sampe ke sini, ini paling jauh)

Supir gue ini enggak tau kalo ada acara begituan jd gue cari sendiri di maps dan nemu, jadi guys ini tempat beneran kaya PRJ, satu tahun hanya sekali dan rameeeee bgt..

parkiran sampe penuh dan lo harus parkir jauh untuk masuk ke dalemnya..begitu sampe gue langsung cari how to get inside,, ternyata gue kudu beli tiket baru boleh masuk, pas gue cari tuh loket buseng deng antrian panjangnya minta ampyun..

lebih dari sekilo kali tuh antrian, karena gue bertiga gue dan bokap antri dan nyokap mau liat harganya, dan ternyata ini cosnya buat orang luar negeri itu 22RM dan kalau orang malaysia hanya 7RM sajah..

karena 22RM itu mahal apa lagi kalo di compare dengan yang 7RM akhirnya kita males masuk lol tetapi tiba tiba nyokap sok sok nanya ke ibu ibu yang dideket loket, trus si ibu dengan baiknya bilang “sini bareng aja” trus gue jd dapet tiketnya dan cuma bayar 7RM sajah dan tanpa antreeeeeeee……

 

S__20881426.jpg

Photo by me even blur (Tiket Floria)

S__20881427.jpg

Photo by me (Pintu masuk Floria)

S__20881428.jpg

Photo by me tanaman di Floria

Jadi nama tempat ini adalah “Floria” isinya ada apa aja?isinya adalah hiasan tanaman tanaman yang di kirimkan oleh perwakilan tiap tiap kota di malaysia dari ujung ke ujung..Bagus bagus untuk foto foto, namun karena saya dan bapak saya bukan pencinta beginian jadilah kita rada bosen..

gue masuk ke dalem itu cuma sejam trus liat jam udah jam 10 malem, akhirnya memutuskan untuk balik, secara kita juga kudu cari bus..gue cari halte bus terdekat dan enggak ada yang deket jauh parah._. dan akhirnya carilah uber, nunggu sampe setengah jam enggak ada kabar dari uber yang pick me up._. and taxipun enggak ada yang lewat satupun._.

bagaimana caranya pulang?jadi kita itu nunggu di pinggiran trotoar, tiba tiba segerombolan keluar menghampiri dan kita tanya ke mereka akan keberadaan si bus..dan mereka bilang bus jam segini udah enggak ada, apalagi taxi, jarang ada taxi,, bokap nyokap pusing trus nyuruh gue jalan aja ke mesjid trus tidur -_- hahaha

ternyata guys, rejeki emang enggak kemana, jadi si gerombolah ini tiba tiba nyamperin kita lagi dan nanya “Mau bareng sampai KL?” dengan yakinnya kita bilang “YES,PLEASE”..akhirnya kita dibolehin naik mobilnya (Untung mobilnya besar), orangnya sungguh baik hati, bukan hanya gue di anterin sampe KL tapi mereka sampe rela muterin mobil sampe depan gedung PM buat nunjukin ke ane dan keluarga tentang Putra Jaya ini,, Masya Allah semoga keluarganya banyak berkah (Amien YRA)…

*PS jangan lupa kalo mau ke Putrajaya liat jadwal bus, tanya sama busnya terakhir lewat dimana aja, kalo bisa pas lagi ada acara gitu jangan pulang terlalu malam… πŸ™‚