Melbourne Trip alone, Watch Basketball competition @Dandenong Stadium and Brighton Beach

Setelah sudah mulai beradaptasi dengan Aussie , so today udah jadi kaya orang Aussie lol, kenapa? karena gue bukannya menghabiskan waktu buat jalan jalan gue malah mengorbankan jalan jalan gue ini untuk nonton kompetisi keponakanku di Dandenong Stadium.

Dandenong Stadium berada di wilayah Dandenong, dekat dengan rumahnya kk kyuh..

jadi di Stadium ini ada Club basket yang tiap tahun selalu di adain kompetisi sesama clubnya, tidak menutup kemungkinan anak anak disini berasal dari sekolah yang sama jadi ramenya bukan maen, belom lagi orang tuanya pada nonton juga..

Kompetisinya lumayan ketat, terlebih yang jadi lawan adalah team paling jago se-Dandenong eaaa jadi males nonton xD

Gue sempet berkeliling trus ngehin kalo disitu banyak bgt orang kulit hitam , dan mereka kayanya enggak banyak Rasis sih..

Setelah selesai gue dan lainnya ke pasar Dandenong, disitu adlah pasar yang bagus buat beli oleh oleh, gue bisa dapet murah disitu dari mulai aksesoris macem boomerang, gantungan kunci, sendal jepit bertuliskan Aussie dll rata rata sekitar 1-3$ per itemnya..

Lanjut selesai belenjong gue cus ke pantai yang terkenal atau jadi iconya si Melbourne ini cyn, namanya Brighton Beach, pantai ini terkenal dengan rumah rumah mungil berwarna warni yang berjejer di pinggiran si pantai..

Cara untuk kesana gimance?taxi kali ya atau naik mobil kaya gue, sumpah gue enggak liat ada bus pas lagi kesana._. (Later gue cari tau).

Perjalanan dari Dandenong ke pantai itu bisa sampai 1.5 jam, sampe di pantai itu lumayan rame gara gara kakak gue sampe enggak bisa parkir a.k.a susah cari parkirnya..

Pantainya bersih, banyak orang bawa selendang besar trus di jadiin tiker haha dan banyak orang Indonesia, baru masuk aja gue udah ketemu segerombolah keluarga yang lagi santai santai ria dengan ngoceh pake bahasa indo, trus enggak dikit juga gerombolan anak anak muda yang juga ngoceh pake bahasa indo, fyi rumah rumah itu bisa disewa secara umum guys, cuma, mehong (bagi gue) satu rumah itu disewa seharga lebih dari 3000$ atau setara dengan 30Jutan untuk sehari..

P.S: oh iya guys ini penting bgt buat para wece wece atau perempuan, USAHAIN jangan menahan pipis sampe ke Brighton Beach ini, kenapa? toiletnya kotor, gelap, banyak tisu dimana mana….umm… jadi mending mampir dimana dulu gitu buat pipis, another option! gue pengen pipis di tengah perjalanan, biasanya kalo jekardah tinggal cari pom bensin atau masjid trus pipis, nah kalo ini si suami kakak berentiin gue di tempat kasino gitu, dan disitu bersih dan tempat tidak sekotor yang dibayangan gue, mereka semua fokus ke mainan Kasinonya, enggak ada yang ngomong satupun sunyi. jadi feelnya kaya lagi di timezone yang orang orangnya suaranya pada di “mute”.

Disini juga ada food truck yang jual ice cream and hot dog harganya start from 5$..

Something Unique @Australia

Disini gue mau cerita sedikit tentang salah satu keunikan di Aussie,

Jadi guys ada pepatah mengatakan “Lo belom ke Aussie kalo enggak nyobain bbq di taman”, nah saking orang sana itu demen bgt bbq, secara daging disini enyak enyak dan murah maka warga disana itu seneng bgt yang namanya bbq guys, dan enaknya lagi nih government atau pemerintahannya sangat mendukung dengan yang satu ini..

kalau kalian ke semua taman yang ada di Aussie, kalian pasti menemukan alat bbq free lengkap dengan gas yang selalu ada, and ini FREE guys FREE…siapapun boleh pake!

enak bgt enggak sih?anak anak main di taman, ibunya masak bapaknya ngobrol ngobrol..such a drama scene..hahaha

dan taman disini pun juga enggak kalah bagusnya, walaupun kotanya enggak terlalu besar tamannya pasti besar lol dan enggak pandang umur, semua mainan disini aman plus mau badan lo segede apapun lo bisa naikin..

 

(Picture Menyusul)

Hijabers alone, Melbourne City, Shopping “Sejuta dalam 5 Menit”, Free Trem, and Metro

Hi guys di part ini gue mau cerita pengalaman gue sendiri jalan jalan di Melbourne..

Jadi bermulai dengan saat ini keluarga kakak gue yang tinggal disana itu lagi sibuk sibuknya, sampe si krucil satu (anakanya kakak) juga busy sama schoolnya (padahal masih umur 2 tahun), so, i decide to walking walking Alone..

Start gue jalan itu dari “pinggiran kota”nya Melbourne, namanya “Bayswater”, untuk ke tengah kota Melbourne gue kudu naik Metro a.k.a KRLnya mereka selama kurang lebih 30 Menit..

Metro adalah salah satu alat transportasi di Melbourne berbentuk seperti kereta atau MRT yang ada di SG, cuma jarang juga ini Metro ada di bawah tanah, rata rata di atas, makanya gue lebih suka nyebutnya KRL hihihi

selain metro ada juga kok bus, Trem (hanya di kota besar), dan Taxi tentunya..

Stasiun Metro sama aja kaya stasiun KRL, tap card trus jalan, bisa juga beli dulu tiketnya di vending machine atau di loket, di Bayswater ini peronya cuma 2 jadi enggak terlalu susah untuk cari peron mana yang kearah Melbourne City. (Peron a.k.a Platform)..

IMG_7031
Photo by Me di depan Victoria Library

Perjalanan dari Bayswater ke Melbourne City Cost 3$ return..

FYI, gue disini wanita berhijab guys, pertamanya gue takut bgt kena bully orang orang sana karena gue berhijab, karena lo bisa liat orang berhijab itu kaya 1 banding 1000 lol..tapi Alhamdulillah selama saya di Aussie enggak ada yang nyinyir /? ataupun nge bully, mereka baik semua, malah setiap gue ketemu yang pake hijab jd sok “Temen” senyum senyum gitu. hehehe even ketika gue di Metro, gue bener bener cari tempat yg sepi alias cari bangku yang isinya gue doang, eh pas di stasiun lainnya banyak kursi kosong malah mereka mau deketnya sama guee *awawaw *LAH?

Pertama gue di suruh turun di Flinder street (Station yang paling trekenal di Melbourne City, tapi ternyata ketika saya kesana itu station enggak bisa di lewatin sama metro yang gue naikin jadi kudu turun di Melbourne Central..

Melbourne Central adalah Centralnya semua Metro..

IMG_7009
Flinders Street Railways Station

Dari sini cukup jalan kaki buat ngiter ngiter, gue punya beberapa target place yang kudu di kunjungi yaitu: Hosier Lane (Gang yang banyak ARTnya,

Arcade (tempatnya Song Jihyo Runningman Team *Tetep korean*)

IMG_7028

Melbourne City Tourism

Victoria Library

IMG_7030

Semuanya cuma pake jalan kaki dan enggak jauh karena enak aja pemandangannya (secara norak baru pertama kali)..

Enggak dikit juga gue cuma duduk duduk di pinggiran jalan /? (ada bangkunya-_-) enak aja liatin orang sana yang seneng bgt ngobrol sama orang disebelahnya di banding megang hape kaya gue hehehe

setelah lelah jalan jalan gue memutuskan untuk ke Victoria Market yang terkenal itu, karena lihat maps rada jauh akhirnya gue memutuskan untuk naik trem, Pucuk dicinta, ulampun tiba, yup ketika gue mau naek trem yang berbayar gue malah menemukan trem yang gretongan, wohooooo

Trem ini terkenal gretong dan suka muter muter, kalo enggak salah ada 2 rute, yang gue naekin itu melewati Etihad Stadium, Bay di depannya, dan Melbourne star a.k.a bianglalanya Melbourne..

pas gue naek ada ibu ibu baik bgt ngasih gue tempat duduk dan warning gue kalo ada gundukan di dalem keretanya, dia takut gue jatoh hehehe dan di dalem itu trem juga ada penjaganya yang bis alo tanya apapun yang ada di sepanjang jalan itu, pokoknya berasa ikut tour dah.

Abis naik trem gue lanjut dan turun di deket Victoria Market..

Victoria Market adalah pasar barang murah kalo mau buat oleh oleh, yupp murah tapi enggak bagi yang backpacker bgt ya (Kaya gue)..

Jadi rata rata mereka matogin harga (pake G) itu 3 barang 10$, murah yaa kesannya (Biasa di indo kaos kaki 10ribu 3 biji) jadi disitu main beli beli aja enggak berasa cuma 3 toko aja gue bisa abisin 100$ atau 1 jutaan dalam beberapa menit._. trus saya galau dengan kehidupan saya selanjutnya lol *btw orang yang jual ada orang Indoensia juga jd gue sempet tawar2an pake bahasa Indonesia hehehe *tawar ya bang*.

setlah gue capek pake banget akhirnya gue memutuskan untuk balik ke rumah, Caranya? gue kudu ke Melbourne Central dulu trus naik Metro yang ke bayswater (but Easy think not Easy to do)..

Metro di Melbourne Central ini super duper bingungin.

why?Jadi gini, peron di Melbourne Central itu ada banyak, cuma satu peron itupun dilewatin oleh bermacam macam Metro dan berbagai jurusan, Jeng Jeng..

Perjalanan gue ki melbourne City gue naek yg Platfrom 1, logikanya gue naik lagi ke Platfrom 1 tapi ke arah berlawanan, begitu gue liat tuh jurusan ke Platfrom 1 tidak ada satupun stasiun Baywater, lah kok bisa? yap karena satu peron atau satu platfrom itu macem macem, jd yang harus kita hapalin adalah ujung stasiun yang akan kita turunin, untungnya guys sebelum kalian masuk tap cardnya kalian bisa liat TV berjejer yang ngasih tau kereta mana aja yang ada di tiap tiap platfrom..

Pas udah di tempatnya, itu tempatnya besar sekali semacam 2xnya gambir trus LCD di samping jalur itu ganti ganti mulu pertama dia bilang Platfrom 1 karena perplatfrom itu di lalui banyak kereta, jadi kita harus jeli yang mau akan lewat itu kereta kemana.

Intinya telitilah, jagaan sok pake logika kalo buat pertama kali (Kaya Gue) hehehe.

Airasia review KUL-MEL, Nyangkut Declaration gara gara Ikan Teri @Melbourne Airport.

So, this is the review Airasia KUL-MEL D7 212 by Me 🙂

image1
D7 212 KUL-MEL

Jadi pesawat gue depart jam 10.30 waktu malaysia bagian mana saya kurah faham. karena saya udah mengelilingi KLIA2 dari kemarenannya jadilah saya hanya duduk2 dan saat itu saya membutuh kan charger hape eh colokan maksudnya karena di video call mulu sama emak /? (maklum jalan sendirian takut nyasar /?) entah kenapa itu colokan penuh di mana mana ada sekalinya kosong barengan sama orang gitu (dia bawa colokan yg banyak) gue pun urung untuk join (terkendala bahasa karena masih pagi males mikir, dan enggak seru ajah),

sampai akhirnya saya memutuskan untuk masuk aja udah ke gate karena hopeless mati mati dah ni hape, eh ternyata abis pemeriksaan terakhir ke Gatenya ada colokan nganggur;; Hamdo’Allah..

disitu saya nge cas hape sampe jam 09.30 mikir pasti baru masuk pesawat jam 10.an, eh ternyata sekitar jam 9.40, orang2 di Gate saya udah mulai ngantri, pertama saya enggak percaya /? saya dengan santainya (sambil menahan pipis) mendekati gate saya dan ternyata bener itu rombongan saya yang disuruh masuk pesawat (Amajing)..

image2
Queue buat masuk ke Pesawat

saya kabur ke toilet dan mulai mengantri untuk masuk, FYI berbeda dari pesawat yang saya biasa naikin dari KLIA (yg cuma ke Jakarta saja)..

nah khusus penerbangan dengan code D7 di KLIA2 ini pemeriksaannya tidak hanya lihat kertas boarding pas saja tapi lodisuruh juga kasih liat paspor lo, enggak menutup kemungkinan juga orang yang meriksa paspor lo bakalan nanya nanya masalah perjalanan lo ini guys..

Masuk di pesawat, gue Alhamdulillah dapet yang quite zone (karena waktu mesen pake no seat trus random seatnya sampe ke paling belakang dan di tengah2 itu bukan spot ane banget;;) seat plan airasia yang dari quite zone hingga seat regular itu normalnya 3-3-3 kalo yg paling belakang mungkin ada yang 2-3-2 (quite zone all 3-3-3) in my case, gue duduk deket jendela di barisan sebelah kiri..

karena masuknya jam 09.40.an jadi lama lah yaa nungu di dalem pesawat sampe waktu keberangkatan yaitu 10.30. Ketika mulai penuh pesawatnya, barulah mulai berisik dari si cabin kru pake speaker yang ada di dalem pesawat, bilingual dengan bahasa melayu dan bahasa inggris..

Overall dari cabin semuanya bersih dan normal aja kok untuk budget Airlines ya guys..

enggak lama setelah depart dari KLIA2 mulailah para pramugari dan pramugara membagikan makanan sesuai pesanan dan ada juga yang mesan saat di atas juga /?, saya saat itu agak sedikit mengantuk dan juga belum lapar jadi sengaja abis di kasih makanannya enggak langsung makan (sombong), dsitu saya sempatkan tidur  hingga setelah terbangun orang orang yang sudah makan mulai merapikan kembali mejanya, pramugaripun mulai berkeliling untuk mengambil sampah2.

setelah mungkin 1 jam perjalanan quite zone dan flatbed zone di matikan lampunya mungkin untuk agak yang beristirahat lebih nyaman (namun saya disitu lagi laper /?), jadi ketika lampu dimatikan semua jendela tiba tiba di tutup (bukan otamtis tapi orang2 yang disamping jendela dengan otomatis tutup jendelanya, jadi gelap gulita buka sedikit jendelanya aja keliatan bgt, akhirnya saya makan gelap gelapan makannya, cedih;;

jadi saran saya begitu dikasih makan kalo mau makan yang terang mending langsung dimakan, program mati lampu itu setelah sesi makan makan lol

gue baru pertama kali naik pesawat yang lamanya minta ampun begini (apa lagi ke amerika yaa) mau ngapain aja bingung , nonton drama korea udah, main hape udah akhirnya membuka obrolan sama orang sebelah, Orang sebelah gue ini berasal dari China, yang satu baru pertama kali ke aussie yang satunya emang tinggal disana,mereka seneng bisa ngomong sama gue yang kata mereka gue pinter bahasa inggrisnya (padahal gue lagi nahan deg degan takut di tanyain pas di immigrasi), gue banyak di kasih tau tentang china dan membuat gue jadi pegen testing ke china. even mereka ajak gue buat naik skybus bareng buat sampe ke Melbourne City, soo sweet…tapi gue menolaknya gara2 Alhamdulillah kakak saya dengan senanghati menjemput walau bayar parikrnya sampe 2 juta lebih untuk satu jam pertama katanya;; (Another reason i bought her stroller hahaha)

“Hope to See you again Lexi and yang cowo lupa namanya lol”,

image8
Snack China Manis dan enak, katanya terkenal bgt disana 🙂
image7
Mulai Masuk Aussie land
image6
Aurora?

7 jam berlalu sampailah di Melbourne, seneng dan agak enggak percaya sampe juga gue di negara lain yg jauhan dikit, dari turun pesawat sampe ke imigrasi jalannya enggak begitu jauh, jadi ketika gue bertiga udah mulai ngobrol, terpisahlah gue karena mau pipis; jadilah gue ke imigrasi sendirian.

image12
Tulamarine Airport

FYI, jadi begitu gue keluar dari toilet gue jalan ke arah immigrasi dan Masya Allah, kaget gue liat antrian kaya mau antri sembako, banyak banget orangnya.

jadi banyak jalur jalur dengan tulisan E-Pasport, Foreigner, dan Jalur delegasian gitu.

FYI, kalau kalian udah pake e-paspor kalian bisa antri di jalur E-paspor.. lo bisa milih deh mau lewat yang mana, ujung ujungnya juga tetep harus tatatp tatapan mata dengan orang immigrasi sih, cuma waktu gue antri itu, jalur E-paspor sepi, mungkin orang banyak mikir hanya untuk E-paspor orang Aussie doang kali ya..

image10
Long Queue to Immigration 😦
image11
Still Queue 😦

Setelah sampai dengan orang immigrasinya, kalian diwajibkan mengumpulkan 2 kertas, yang pertama mengenai diri anda dan yang lainnya mengenai barang bawaan..

In my case, gue disuruh bawa ikan teri buat si kk (ikan teri bersambal manis buatan mommy), dan di kertas Declare barang bawaan salah satu barang yang enggak boleh lo bawa adalah “Ikan” dan hewan lainnya..

Sebelumnya juga kk gue yang lain yang tinggal di luar negeri dengan 100% yakin mengharuskan gue untuk jujur, Toh gue enggak bawa makanan racun, kalo mereka mau coba juga silahkan, so?gue memutuskan untuk mencentang kolom kalau gue bawa barang terlarang menurutnya 😦

Abis di immigration dia cuma butuh kertas tentang diri gue, enggak menutup kemungkinan lo ditanya tentang diri lo dan mau ngapain lo kesana.

Done lanjut ke tempat pengambilan bagasi, karena antrian panjang immigrasi membuat koper gue mungkin udah ngiter di belt lebih dari 100x *lebay, so gue tinggal ambil tuh bagasi koper dan juga bagasi si stroler yang berada enggak jauh dari si belt ini..

mulailah declare barang gue yang tidak memenuhi standarisasinya, gue disuruh melewati jalur yang berbeda dengan yang lain, namun, ketika gue masuk ke ruangan tiu penjaganya hanya nanya apa yang gue bawa, ketika gue bilang “Cooked Salt Fish” trus dia bilang “Ok mam, go straight and find way out” woooow jadi sama sekali enggak dibuka tuh koper dan gue lolos WOHOOOOO..

 

First Melbourne Trip, Transit @KLIA2, Numpang Tidur di Surau..

Next trip is Australia……

image1

bermula dari visa yang ternyata di approve dan ketinggalan jadwal jalan jalannya si mamih karena kerjaan yang numpuk, jadilah saya berjalan sendiri ke negri kanguru ini.

this is my first time to go to another country which need visa to go lol *lebay

intinya enggak pernah jalan jalan yang jauh kalo keluar negri (apalagi sendirian) paling cuma malaysia dan singapore seperti cerita cerita sebelumnya.

so start with saya beli tiket transit (Bukan penerbangan langung dari maskapainya tetapi transit sendiri) transitnya di KL hihihi *KL again*..

penerbangan dari jakarta ke Melbourne yang saya beli transit di KL dengan lama transit 13 Jam. banyak yang saya bisa lakukan seharusnya dengan 13 jam tersebut namun, karena waktu sampai saya adalah malam hari jd saya hanya bisa di bandara saja.:(

Apa yang saya lakukan dibandara? tidur…yeah beneran hanya tidur karena hari itu saya lelah /?  lol….

dimana saya tidur? di surau… yeah right, saya sempat tertidur di surau atau musalah (Tempat ibadah orang muslim *buat yang enggak ngerti*)

jadi di cerita saya sebelumnya saya pernah menginap di KLIA2 dengan capsule hotel (Baca Sebelumnya), niat hati mau kesana juga ketika saya mau kesana pada hari itu semua web booking hotel bilang kalau hotel tersebut penuh (merencanakan booking di hari yang sama dengan kedatangan /Hari H), namun, ketika saya kesana hotelnya terlihat sepi, nanya sama mba mba penjaganya dia bilang penuh enggak bisa booked kecuali kalo udah booked lewat web.

pas saya cek ulang ternyata kalo mesen lewat official webnya itu masih ada namun, kudu pake CC. bzzz apa daya saya yang enggak punya cc inih jadilah saya menginap di surau.

jadi sebenernya menginap di surai ini bukan pilihan saya tapi setelah hopeless sama si capsule hotel sebelahnya pas ada surau, emang niat mau solat saat itu saya pas belum solat isya, ketika masuk kesana ternyata musola itu penuh dengan orang2 (enggak penuh sesak juga sih, tapi ramai sekitar 10 orangan)  orang2 ini seperti saya (transit atau bahkan saya melihat ada penjaga money changer juga sempat masuk ke surau untuk tidur) namun mereka kaya udah prepare gitu, mereka malah bawa semacam seprai (Cover tempat tidur) untuk menjadi selimut dan bantalannya menggunakan tas.

setelah solat saya menumpang istirahat sejenak dan ketiduran hehehehe *btw di suraunya juga ada colokan kalo batre kamu abis* saya tidak menyarankan, tapi kalo udah enggak ada jalan lain ya mau gimana._.

suasana di KLIA itu ramai menjelang tengah malam sekitar jam 1 an mulailah sepi karena toko toko di dalamnya juga mulai tutup, setelah saya tertidur ayam (tidur-enggak gaje) sekitar jam 5 pagi saya bagun dan keluar surau (bosen cyn dan badan mulai enggak enak /?), pas saya keluar itu bandara udah mulai beroprasi (i mean udah rame bgt beda sama semalem).

penerbangan saya pukul 10 pagi, mulai lah saya berjalan jalan di KLIA (walaupun udah bosen bgt) pas saya ke tempat check i sok sokan liat jadwal padahal udah tau jadwalnya eh saya melihat penerbangan saya ternyata udah bisa check in (amazing) padahal itu masih jam setengah 6 pagi.

setelah check in saya masuk ke dalam (melewati imigrasi) di dalam saya sempatkan untuk mandi dan bersih bersih plus dudk dudk lagi di surau.

untuk mandi sebelum check in saya sempat ke mart yang deket “auntie anne” disitu saya beli satu set perlekapan mandi (Sabun, shampoo, bedak dan lotion merek balita harganya cuma 25RM atau sekitar 60ribuan) itu semua dalam ukuran yang bisa masuk ke pesawat (jadi bisa dibawa juga buat bersih bersih di pesawat).

image3

surau yang saya tempati adalah surau dekat Mcd satelit building, jadi abis cekcek imigrasi dll saya lurus ke arah gedung satelit baru masuk gedung langsung ke kanan (samping Toast Box itu).  waktu itu masih jam 6an sepi enggak ada orang, saya disitu hampir satu jaman dan tetap tidak ada orang yang datang.

next saya tunggu disitu dan mulai masuk ke gatenya itu sekitar pukul 9an, mulailah 9.20an para penumpang dibolehkan untuk naik pesawat.

FYI. jadi saya waktu itu sempat disuruh bawa stroler yang lumayan gede (padahal saya belum punya anak;;)sepanjang jalan di liatin bzzzzz , intinya bukan itu, saya cuma mau kasih sedikit info tentang bawa barang yang over size (over size bukan over bagagge ya) jadi over size ini barang barang yang sizenya melebihi size koper yang besar, kaya contohnya stroler ini. cara checkinnya adalah,

pertama tetap ke counter check in (usahain udah di wrapping ya cyn, kmrn saya udah di wrapping aja ada yg robek robek;;  walaupun banyak juga yang santai naro tanpa di apa2in cuma di lipet doang) setelah check in si penjaganya cuma bilang “ini di over size ya di belakang” ketika gue nanya detail dimana dia diem ._. (mungkin saya ngomong kekecilan suaranya) tapi sedih akhirnya gue nyari sendiri.

jadi di ujung (kalo masuk lantai check in lo berdiri di billboard besar yg ada di tengah nah itu belok ke kanan terus sampe mentog terus ke kiri sampe mentog lagi trus ke kanan (ntar ada ruangan khusus pramugari dan pramugara even penjaganya airasia disitu) trus masih masuk lagi nanti ada penjaganya waktu itu dia cuma sendiri dan sepih, (kerena belom pernah yaa jadi saya horor *ini berenan nyampe apa kaga yak*) jangan lupa selalu masukin barang kita pake bak abu abu yang ada disana kalo enggak penjaganya marah2 gitu GAJE -_-“

Long Transit + Review Capsule Hotel @KLIA2 Malaysia

Hi guys Sekarang gue mau cerita tentang pengalaman transit lama bgt di KLIA2 atau Kuala Lumpur International Airport 2, Jadi KLIA2 adalah jelmaan dari bandara low cost (LCCT) sebelumnya, kalau kalian pernah naik maskapai Air*sia di tahun sebelumnya, kalian di turunin di LCCT yang gedungnya lebih mirip terminal, kalau sekarang sudah di perbaruhi menjadi KLIA2 yang enggak kalah bagusnya sama KLIA1..

di KLIA2 ini adalah base dari penerbangan Air*sia, hampir 95% penerbangan melalui KLIA2 adalah penerbangan punyanya Air*sia.

In my case, gue harus terbang itu pukul 7 pagi di hari besok, karena gue jarang bgt lewat ni bandara gue masih belum awam sama daerah untuk stay tanpa harus book hotel, so gue search tempat yang bisa di jadikan tempat istirahat gue, paling enggak tempat gue buat mandi, karena setelah sampe Jakarta nanti gue kudu harus cuy ke kantor (Sok rajin)..

Gue udah check out dari hotel gue itu sehari sebelum gue jalan so dari sorenya gue udah cuss kebandara, why?gue udah lelah di KL dan kayanya butuh tempat istirahat dan bukan di kota KLnya.. (jarak dari Bandara ke kota KL atau KL sentral adal 40 Menit dengan kereta dan 1.5jam dengan bus)..

Sampai di bandara gue search tempat penginapan di KLIA2, gue liat ada Sama Sama Hotel, Lounge Airasia, Capsule hotel, dll (a.k.a Lufe yg lainya)…karena pesawat gue masih besoknya dan gue enggak bisa masuk (sebenernya enggak tau boleh masuk atau enggak) ke dalem airportnya (means bandara setelah immigrasi) so Sama Sama Hotel dan Loungenya Airasia gue coret di list, nah sisa si Capsule Hotel ini..

Capsule Hotel @KLIA2 ini adanya pas bgt deket pintu masuk, kalo gue dari KL Sentral itu naik Bus dan begitu turun dari bus langsung keliatan deh ada si Capsule Hotelnya..

Ni hotel unik bgt, mereka punya 2 jenis kamar, yang pertama yg single dengan room khusu wanita, khusu pria, dan mix..ada juga kamar yang bisa di isi 2 orang, pastinya dengan harga yang berbeda..karena gue sendiri dan gue pengen bgt merasakan Capsule Hotel so gue pilih Single room khusu Wanita, begitu lo Book dan bayar lunas lo dikasih satu bag berisika Mineral Water, Handuk, Peralatan mandi berupa sikat gigi dll, dan sliper..

PS: Jangan pernah book hotel malam malam pasti receptionnya bakalan bilang full padahal kalian masih bisa book di webnya dia..harga untuk single room adalah 3 jam harganya 45RM, 6 Jam 70RM, dan 12 jam 90RM + Deposit yang nantinya kalian bisa ambil setelah check out yaitu 50RM..

s__20881478

s__20881475

s__20881477

s__20881479

Photo by me penampakan kamar di Capsule Hotel

Jadi guys, Capsule hotel ini punya konsep dari tumpukan tumpukan Container, tau kan truk yang gede gede suka bawa barang itu? nah nantinya kalian bakalan tidur di box box itu lol

Fasilitas dalem ni Hotel juga lucu, mereka punya room untuk bersantai dengan sesama penginap yaitu di library room, in my case satu deret kamar gue itu full dengan orang barat, begitu duduk aja di kasur dekat pintunya, mereka langsung mengajak ngobrol gue..seruuu

s__20881482

s__20881474

Phot by me..

selain Library dan kamar yang unyu, kamar mandi yang di sediakan juga bersih dan banyak, jarang gue liat antre mandi di kamar mandinya, walaupun di jam sibuk kaya pagi pagi gitu..kamar mandinya di lengkapin sama Hair Dryer juga lohh! :3

PS: Begitu dirimu check in jangan lupa taro barang barang di loker plus ganti sendal dengan sliper yang mereka kasih buat ke dalem kamarnya, kalo lo bawa ransel bisa kok di bawa sampe kamar..

Loker di KL Sentral

Jadi gue mau cerita pengalaman unik menggunakan loker yang tersedia banyak di KL Sentral,
kenapa loker? jadi loker ini sangat membantu dikala kalian memiliki jadwal penerbangan malam (kaya gue),why? karena biasanya lo bakalan check out itu jam 12 siang dan bingung mau kemana lagi, enggak mungkin kan lo belenjong belenjong bawa bawa tuh koper (mungkin sih~ tapi rela tangan lo yang unyu ini jadi pegel pegel pas pulang trus pake koyo koyoan /?)..
nah salah satu good idea is simpan barang barang lo di loker dan lo bisa belenjong belenjong dengan free alias tanpa bawa koper kemana mana..
jadi gue memilih loker di KL Sentral adalah karena itu stasiun yang paling banyak akses ke bandara, bis naik KLIA Express atau transit dan bisa juga menggunakan bus..
okay now start, jadi guys loker disini itu ada 2 macem (Kayanya) yang satu manual dan yang satu otomatis,
pertama gue mau jelasin yang Manual, jadi si loker manual ini sama kaya elu memakai loker yang suka ada di kolam renang besar di jakarta,, jadi masukin koin (koin bisa di dapan di samping lokernya *jangan uang besar*), buka pintu dan masukin barangnya lalu tutup dan putar koncinya untuk lock dan cabut (berlaku sekali, kalo mau berkali kali koinnya kudu banyak). cost loker ada yang kecil, sedang dan besar, yang besar adalah 30RM dan tidak ada batas waktu..
gampang yaaah,, nah sekarang yang Otomatis, how to get it?jadi kenapa di bilang otomatis?ini loker enggak pake konci koncian, jadi kalo mau buka lu kudu scan jari dan foto, ribet ya?tapi setidaknya lo enggak perlu takut kehilangan tuh konci, dan yang pasti hanya dirimulah yang bisa buka tuh loker (Lebih aman)..
nah karena bukanya pake scan jari dan foto otomatis cara memakai ni loker adalah scan jari dan foto lo sebelum masukin uangnya, setelah scan dan foto baru lah lo disuruh masukin uangnya, DAN JANGAN LUPA masukin uang semuanya!!why? jadi ceritanya gue mau pake yang otomatis ini, setelah scan dan foto dia minta 30RM dan gue masukin niatnya 20+10, pas gue masukin 20RM di layarnya udah ada tulisan 30RM, karena gue fikir itu udah pas jadi gue maen enter dan seketika kaya eror trus gue malah back back dan akhirnya kembalilah ke menu utama…trus?uang saya yang 20RM ilang dan tidak bisa di balikin…
 sebenernya lo bisa aja protes ke orang yang jaga cuman, waktu gue mau protes gitu dia sok enggak ngerti bahasa gue trus nanya security dia enggak ngerti apa apa, jadilah gue mengikhlaskan tuh duit -_-“, (mayan cyn)..
PS: uang pas ya sist, uang pas.. disamping loker deket eskalator ada Century (toko obat) nah gue waktu itu nuker disitu gue beli minum 2RM pake duit 50RM hahaha